Buntut Pentas Dangdut Kebon Agung Sulut Emosi Warga GBL - Koran Digital MATA JURNALIS

Breaking

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Post Top Ad

Responsive Ads Here

Sabtu, 21 Agustus 2021

Buntut Pentas Dangdut Kebon Agung Sulut Emosi Warga GBL


Kendal,Mj - Buntut pentas dangdut di Desa Kebon Agung Kecamatan Ngampel Kendal Jawa Tengah, sat bersitegang dengan aparat kepolisian saat pentas dangdut yang digelar di desanya pada malam tujuh belasan kemarin memicu kemarahan warga Gambilangu (GBL) membuat masyarakat GBL geram, pasalnya Kades kebun Agung Widodo tidak rela pentasnya di bubarkan, 


Warga yang tinggal di ex lokalisasi terbesar di Jawa Tengah tersebut marah dengan kata-kata Kades Kebonagung saat bersitegang dengan aparat kepolisian.


Dalam video viralnya, Kades Kebonagung Widodo yang tidak terima dengan pembubaran pentas dangdut bersitegang dengan aparat kepolisian. "Kalau mau ditutup enggak apa-apa. Tapi GBL ya harus tutup," kata Kades Widodo kepada polisi yang membubarkan acara pentas dangdut.


Perkataan yang disampaikan Kades Kebonagung langsung ditanggapi Ketua Paguyuban Pokdarwis Gambilangu Kasmadi. Dikatakan Kasmadi, tempat karaoke keluarga yang ada di GBL selama pandemi, jam buka dan tutupnya dibatasi. "Kalau sebelum pandemi atau belum ada PPKM, tempat karaoke di sini buka jam 9 pagi dan tutup jam 1 dinihari. Tapi sejak ada pandemi, kita buka jam 11 siang dan tutup jam 10 malam," kata Kasmadi, Jum'at (20/08/2021).


Dikatakan, jika melebihi jam 10 malam biasanya karena setiap lagu memiliki durasi waktu antara 5-7 menit. "Sedikit melebihi dari ketentuan jam tutup saya rasa wajar karena memang durasi lagu beda-beda," ungkapnya.


"Jika Kades Kebonagung mengatakan kalau karaoke di GBL sampai pagi adalah bohong atau Hoax," tegasnya.


Pengurus Paguyuban Pokdarwis GBL Budiyono yang mendampingi Kasmadi juga angkat bicara. Ia mengatakan, pernyataan Kades Kebonagung adalah hoax. "Kades Kebonagung itu bukan orang sini, yang orang sini itu saya, karena saya adalah keamanan di sini," ucapnya kesal.


Budiyono menegaskan, selama pandemi, tempat karaoke di GBL menerapkan protokol kesehatan. Menurutnya, kalau ada oknum-oknum yang mengatakan di GBL tidak menerapkan protokol kesehatan, itu hoaks. "Pernyataan seperti itu hanya fitnah yang didasari rasa iri dan dengki kepada kami," tandasnya.@HS

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Top Ad

Responsive Ads Here